Welcome To My Blog Buddy .Be My Follower keyh :D
Peringatan daripada penulis!
Selamat membaca saya ucapkan kepada yang hadir! Iklan sebentar : Nantikan kedatangan cerpen"Isteriku Menantu Cadangan!" dan "Ya Sayang, Saya Sudi!" di penulisan2u.my. Saya hargai pembaca semua. Boleh tambah saya di facebook anda. Saya tak makan orang :p :)

Friday, 16 March 2012


Saya tak tahu la nak cakap macam mana lagi. Apa yang saya buat, orang akan curiga dengan saya. Then you nak saya buat apa? Tak cukup lagi ke apa yang saya dah korbankan ni? Saya dah korbankan hati saya. Saya dah korbankan seluruh perasaan saya. Please la jangan nak jadi annoying lagi. =="

*************************************

Sayang, andai pantai itu mampu ku coretkan satu lakaran ,
akan ku lakar wajahmu biar seluruh makhluk ciptaan tuhan mengethui bertapa hati ini kasihkanmu, cintakanmu.

Awan bayu.. sampaikan salam rinduku buat si kekasih hati. Khabarkannya bertapa hati ini sangat merinduinya saat ini.

Bintang, temankan dia di malam hari.. Kerana diri ini tidak mampu lagi menemaninya seperti selalu.. jangan biarkannya sunyi seperti jiwa ini yang mulai kosong.

Bulan, teranginya dengan cahayamu sebagaimana terangnya harapanku saat ini. Harapan yang pernah ku beri padanya masa lalu.

Kasih, betapa bahagianya hati ku pada masa itu. Saat diri ini mulai merasai perasaan cinta yang wujud antara kita. Sungguh trlalu banyak ungkapkan kata syukur pada ilahi. Doa yang dipanjatkan agar rasa cinta itu tumbuh setelah aku mulai menerimamu sebagai cahaya dalam diri ini. Aku merupakan antara manusia yang sangat bertuah, kerana cinta yang kau berikan ibarat laut yang tiada penghujungnya..

Cinta,
mengapa kebahagiaan itu hanya sementara? Adakah aku dihukum kerana tidak mencintaimu dulu? Masih ku ingat, tsunami yang melanda sewaktu laut mengalir tenang. Mengapa sebegini kejam diri ini dihukum? Besarkah dosa ini sehingga kau biarkan diri ini tergapai kelemasan tanpa bantuan? Tiadakah rasa kasihmu mahupun simpati untuk mengangkatku ke daratan?

Hujan, kau bagai memahami perasaan ku saat ini. Kalau boleh ku lafazkan, titisan mutiaramu tak setanding dengan titisan air mataku. Kalau ku hamburkan kesemuanya, ianya melebihi lautan atlantik. Kerana air mata ini sebagai tanda kelukaan yang parah di hati. Kekecewaan yang menggunung kerana segalanya kian berantakan. Sehingga meninggalkan kesan parut yang dalam. Siapakah yang sudi mengubatinya? Siapalah yang mampu menghilangkan tanda kelukaan ini? (Allah maha besar)

Kenangann... tolong ingatkan dirinya tentang aku.. Kerana diri ini tidak mampu lagi menyapanya.. Terasa malu dan hinaa.. kerana diri ini kian dilupakan.. Kerana diri ini tidak lagi dihargai sperti dahulu.. Masihkan dia ingat padaku? Masihkah ada rsa cintanya pada aku? Msihkah dia ingat tentang kasihku padanya? Hanya kenangan yang bersisa.. mungkin, cinta itu telah pergi seperti jasadnya yang kian mnjauh.. ttpi kenangan akan tetap menemaninya.. sprti kenangan yang menghntui aku. Mampukah aku melupakan kesemuanya? (Wallahualam)

Apalah dayaku sayang.. Menolak takdir tuhan yang telah ditetapkan .. Kesedihan ini hanya sementara , pasti Allah menetapkan yang terbaik buat aku. Sebagaimana kamu :) Insyaallah , Janji tak pernah aku lupa.. dan aku masih pegang janji itu.

Ku kirimkan doa rindu kepadamu.. Andai dirimu merindui kasih yang pernah ku salurkan.. kirimkan rinduu pada bulan . Kerana biarpun dri ini tidak mampu melihatmu lagi , kita masih mampu melihat bulan bersama-sama. Malam ini ku lafazkan , ungkapan rinduku buatmu bersaksikan bulan. Terimalah sayang takdir ini.. Doalah sayang.. agar semuanya mengikut impian kita. Kisah dongeng kita.

Tak tertahan lagi air mata ini dari terus mengalir. Membalut rasa kehilangan yang menghimpit resah di hati. Harapanku, agar semuanya akan berakhir.. berilah peluang pelangi muncul kembali bersama corak cinta yang bersemi. Ku akhiri salam kata bersama setitis air mata~

pejamkan matamu,,
bersama heningnya malam
petiklah bunga mimpi
dgn jemari kelembutan
dan,,
tidurlah dgn sejuta impian,
sehingga pagi kembali datang
menyapa mu dgn senyuman - Alisya Syakira

1 comment:

Post a Comment

Copyright by Chika Smile Toshimoshi